Klub Liga Premier Berikan Suara Pada Pertandingan

Semua 20 klub telah menghabiskan minggu lalu mempertimbangkan sejumlah protokol pra-pertandingan, untuk akomodasi dan perjalanan ke pertandingan tandang, yang diharapkan akan disepakati selama panggilan konferensi video. Pertemuan ini akan memberikan kesempatan terakhir untuk sejumlah masalah utama untuk diselesaikan, dengan klub-klub top melobi keras agar staf ruang belakang mereka yang terus meningkat akan diizinkan untuk menghadiri pertandingan tandang.

Beberapa klub papan atas bepergian dengan lebih dari 60 staf dan direktur klub, termasuk tukang pijat, hingga tiga pelatih spesialis penjaga gawang, dan penjaga keamanan. Namun Liga Premier ingin memangkas angka untuk semua kecuali staf penting pada hari pertandingan untuk hanya 37 pemegang pass ‘Zona Merah’ per tim, termasuk 20 pemain, 12 pelatih dan staf medis dan lima lagi “staf penting”.

Staf yang tidak diperlukan di sisi lapangan, seperti analis akan diizinkan di ‘Zona Kuning’, bersama yang lainnya, mis. keamanan, operator layar lebar dan staf parkir di ‘Zona Hijau’. Jumlah total pada pertandingan termasuk staf penyiaran, media tertulis, komentator, pejabat doping dan pengintai akan berjumlah 300.

Klub-klub memberikan suara tentang bagaimana operasi fisik hari pertandingan akan bekerja dan terlihat dan bagaimana kesehatan dan keselamatan pemain dapat dikelola. Pekan lalu pemungutan suara yang memungkinkan jumlah pengganti ditingkatkan dari tiga menjadi lima seiring dengan peningkatan jumlah pemain di bangku dari tujuh menjadi sembilan dalam upaya untuk mengurangi efek kelelahan dan kemungkinan cedera.

Setelah disetujui, pemain akan diberi pengarahan oleh klub mereka tentang perubahan terbesar untuk rutinitas pra-pertandingan dalam sejarah Liga Premier. Perjanjian telah dicapai tentang bagaimana tim melakukan perjalanan termasuk mengizinkan regu bepergian ke pertandingan melalui udara.

Pemain akan menjaga jarak sosial pada penerbangan, dengan waktu perjalanan yang dikurangi membantu meminimalkan risiko infeksi. Liga Premier telah menekankan bahwa sedapat mungkin, tim harus melakukan perjalanan pada hari pertandingan – peringatan tentang risiko yang terlibat dalam menginap di hotel.

Namun, tampaknya banyak manajer ingin menghindari bepergian pada hari pertandingan, sebagai gantinya memilih untuk mengamankan akomodasi hotel lokal – dengan tim yang idealnya menjadi satu-satunya tamu di hotel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *