Manfaat Kesehatan Daging Ular

Daging ular tidak umum dalam makanan Barat, tetapi populer di budaya lain karena manfaatnya bagi kesehatan. Daging ular juga diterima secara luas sebagai daging permainan eksotis yang sehat, dan sering ditawarkan bersama daging eksotis lainnya seperti buaya dan burung unta di restoran Barat atau melalui Internet.

Apa itu Daging Ular?

Ular adalah reptil yang ditemukan di sebagian besar negara di dunia. Beberapa ular berbisa, artinya mereka dapat menyuntikkan racun ke dalam aliran darah melalui gigitan. Daging ular paling populer di Amerika Serikat berasal dari ular derik, meskipun jenis lain, seperti ular sanca, tersedia melalui Internet. Daging ular derik biasanya dimakan di Barat Daya, dan resep populer termasuk cabai ular derik dan daging ular bakar. Budaya lain umumnya memakan ular mereka sendiri yang ditemukan secara lokal.

Ular dianggap obat dalam pengetahuan Cina, sebagai makanan “pemanasan”, dan darah ular sering dicampur dengan minuman keras untuk menghasilkan penambah kejantanan. Obat tradisional Amerika Selatan termasuk daging ular kering atau bubuk yang dipercaya dapat menyembuhkan beberapa penyakit berbeda. Daging ular biasanya dikatakan memiliki rasa seperti ayam, tetapi perkiraan yang lebih dekat adalah kaki katak. Daging ular bisa sangat keras jika tidak disiapkan dengan baik.

Manfaat Kesehatan Ular

Daging ular mengandung protein seperti jenis daging lainnya. Protein diperlukan untuk banyak sistem tubuh, termasuk pengembangan otot. Protein menyediakan asam amino yang tidak dapat diperoleh tubuh dari cara lain, yang melakukan segalanya mulai dari membangun dinding sel, hingga mengatur hormon. Daging ular mengandung kira-kira 93 kalori per 100g (3,5 ons) daging mentah, tergantung pada jenis ular. Ini kira-kira setengah dari kalori dan sepertiga jumlah lemak dari jumlah yang sama dari steak daging sapi sirloin. Lebih sedikit kalori dan sedikit kandungan lemak untuk berat daging yang sama dapat membantu para pelaku diet mengendalikan berat badan mereka.

Perhatian Tentang Daging Ular

Karena daging ular tidak sering dijual secara komersial di Amerika Serikat, ia tidak memiliki standar kesehatan tertentu yang kaku seperti daging lainnya. Daging Rattlesnake sering dijual dari “Rattlesnake Roundups,” yang serupa di atmosfernya dengan rodeo dan telah dituduh memiliki standar rendah dalam persiapan makanan. Ini menjadi perhatian khusus karena daging ular derik di Amerika Selatan telah dikaitkan beberapa kali dengan strain salmonella yang parah, yang tumbuh di usus ular. Bakteri ini dinetralkan dengan penanganan yang tepat dan dengan memasak. Ular, seperti hewan lain, juga mengandung parasit dan infeksi lain yang dapat ditularkan ke manusia, yang juga dapat dinetralkan dengan penanganan, pembekuan, dan pemasakan yang benar. Racun ular harus masuk ke aliran darah untuk menimbulkan bahaya bagi orang, jadi tidak ada kekhawatiran tentang keracunan karena memakan sebagian besar ular.

Daging ular relatif rendah lemak dan kalori, tinggi protein dan beberapa menganggapnya bintang naik di industri makanan. Namun, seperti jenis daging apa pun, harus disiapkan dan dimasak dengan hati-hati untuk memastikan tidak menyebabkan infeksi atau keracunan makanan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *