Cara Melatih Pikiran Anda

Percakapan yang Anda lakukan dengan diri sendiri memiliki dampak langsung pada bagaimana perasaan Anda dan bagaimana Anda bersikap. Jika self-talk Anda dipenuhi dengan keraguan diri, kritik keras, dan prediksi bencana, Anda akan berjuang untuk mencapai tujuan Anda.

Tetapi Anda tidak harus membiarkan pandangan pesimistis atau firasat buruk terhadap monolog Anda. Anda dapat melatih otak Anda untuk berpikir secara berbeda.

Faktanya, melatih otak Anda untuk berpikir secara berbeda mengubah otak Anda. Itu sebabnya begitu banyak terapis menggunakan terapi perilaku kognitif (CBT) untuk membantu orang menciptakan perubahan jangka panjang.

Apa Penelitian Menunjukkan
CBT adalah perawatan kesehatan mental yang dipelajari dengan baik. Terapis yang menggunakan metode ini membantu orang mengubah pola pikir dan perilaku yang tidak membantu yang membuat mereka tetap terjebak.

CBT bukan hanya perawatan cepat dan nyaman yang menutupi sementara masalah yang mendasarinya. Studi secara konsisten menunjukkan CBT menciptakan perubahan fisik yang terukur di otak.

Neuroimaging menunjukkan CBT memodifikasi sirkuit saraf yang terlibat dalam regulasi emosi negatif. Studi secara konsisten menunjukkan CBT dapat mengubah disfungsi sistem saraf.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Translational Psychiatry menggunakan MRI untuk memeriksa perubahan otak pada orang dengan skizofrenia. Setelah enam bulan pengobatan, ada lebih banyak konektivitas saraf antara amigdala (yang mengelola emosi di otak) dan korteks prefrontal (yang mengatur pemikiran tingkat tinggi). Perubahan itu tahan lama.

Studi lain menemukan bahwa setelah hanya sembilan minggu perawatan CBT online, orang-orang dengan gangguan kecemasan sosial mengalami penurunan volume otak dan aktivitas dalam amygdalae mereka, yang membantu mereka menjaga kecemasan mereka.

Para peneliti juga menemukan CBT yang mengubah otak pada orang dengan depresi dan gangguan stres pasca-trauma juga.

Jadi, jenis keterampilan CBT apa yang diajarkan oleh terapis? Berikut adalah tiga cara untuk melatih otak Anda untuk berpikir secara berbeda:

1. Ubah kembali pikiran tidak membantu Anda.
Memikirkan hal-hal seperti “Ini tidak akan pernah berhasil,” atau “Aku benar-benar idiot. Aku hanya menghancurkan segalanya” tidak membantu. Prediksi negatif cenderung berubah menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya. Dan pikiran negatif yang berlebihan mencegah Anda mengambil tindakan positif.

Tetapi kabar baiknya adalah, Anda dapat membalas pemikiran yang tidak membantu dengan pernyataan yang lebih realistis. Ketika Anda berpikir, “Tidak ada yang akan mempekerjakan saya,” ingatkan diri Anda, “Jika saya terus bekerja keras untuk mencari pekerjaan, saya akan meningkatkan peluang saya untuk dipekerjakan.”

Atau, ketika Anda berpikir “Ini akan menjadi bencana,” cari bukti bahwa upaya Anda mungkin berhasil. Kemudian, buat pernyataan yang lebih seimbang seperti “Ada kemungkinan ini tidak akan berhasil, tetapi ada juga kesempatan saya mungkin berhasil. Yang bisa saya lakukan adalah yang terbaik.”

2. Buktikan diri Anda salah.
Kadang-kadang otakmu berbohong kepadamu. Jadi ketika itu memberi tahu Anda bahwa Anda tidak mungkin mendapatkan promosi atau bahwa Anda tidak akan pernah bisa kehilangan 10 pound, anggap itu sebagai sebuah tantangan.

Paksa diri Anda untuk mengambil satu langkah lagi setelah Anda berpikir Anda terlalu lelah untuk terus maju. Atau tantang diri Anda untuk terus melamar promosi terlepas dari desakan otak Anda, Anda tidak akan mendapatkan posisi baru.

Setiap kali Anda berhasil membuktikan bahwa prediksi negatif Anda salah, Anda akan melatih otak Anda untuk melihat diri Anda dengan cara yang berbeda. Seiring waktu, otak Anda akan mulai melihat keterbatasan Anda, serta kemampuan Anda, dalam cahaya yang lebih akurat.

3. Buat mantra pribadi.
Perhatikan pola pikir negatif Anda. Apakah Anda menyebut diri Anda nama? Atau apakah Anda berbicara sendiri tentang melakukan hal-hal di mana Anda mungkin gagal?

Kemudian, kembangkan mantra pribadi yang dapat Anda gunakan untuk berbicara kembali ke pesan-pesan negatif. Mengulangi hal-hal seperti “Wujudkanlah” atau “Lakukan yang terbaik” menyelaraskan hal-hal negatif. Dan seiring berjalannya waktu, Anda akan semakin memercayai pernyataan itu lebih dari hal-hal tidak sehat yang Anda katakan pada diri sendiri.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *